Ahad, 29 November 2015

Bacaan kuat atau perlahan dalam sembahyang

Satu ayat al-Quran yang saya jumpa pagi ni ialah yang bermaksud, 
'Janganlah engkau nyaringkan bacaan doa dan sembahyangmu, juga janganlah engkau perlahankannya, dan gunakanlah sahaja satu cara yang sederhana antara itu'. (al-Isra', 17: 110)
Apakah tahap kuat dan perlahan?
Dalam kitab Sabilal-muhtadin menyebut, Jika bacaan kita boleh didengar oleh makmum di sebelah kita bererti kuat, manakala perlahan pula kitab yang sama menyebut, jika bacaan kita tidak dapat didengan olehnya sendiri bererti perlahan. 
Apakah pengajaran yang boleh kita ambil dari ayat ini.
Saya ambil satu contoh, dalam pergaulan atau ketika kita berada dalam satu jemaah, misalnya dalam sebuah restoran, kawallah suara kita supaya tidak mengganggu orang lain. Inilah etika dan keperibadian yang boleh kita bina dari hukum-hakam dalam sembahyang. 
Banyak gangguan suara/bunyi yang dapat kita lihat dalam kehidupan seharian. Di atas ini adalah satu daripadanya. Antara lain lagi ialah bunyi eksoz kenderaan. Tidak dinafikan sesetengah kenderaan terutama motosikal bunyi ekszosnya sengaja dikuatkan. 
Bayangkan pada waktu lewat malam dalam sebuah taman perumahan apabila sebuah motosikal bunyi bising, tentu sekali mengganggu orang sedang tidur, atau mungkin boleh menyebabkan anak-anak kecil dan bayi akan terjaga dari tidurnya. Ini menyusahkan ibu atau penjaganya. 
Bayangkan juga dalam sebuah majlis perkahwinan bunyi pembesar suara yang kuat, tentu sekali boleh mengganggu para jemputan untuk berbual. Bagaimana jika bunyi kompang?
Bunyi kuat dari tv atau radio sudah jarang kedengaran akhir-akhir ini di kawasan perumahan. Tidak tahulah di kawasan luar bandar! Bunyi ini juga boleh mengganggu jiran yang berdekatan.
Bayangkan juga bunyi suara orang mengaji atau terahim dari surau atau masjid pada awal-awal waktu menjelang subuh. Wajarkah? Jika boleh menimbulkan gangguan adalah lebih baik daripada menyiarkannya.
Membuat gangguan (di sini ialah gangguan bunyi) hukumnya haram. Maka boleh dikelaskan sebagai kemungkaran. Di sinilah letaknya maksud ayat 45 surah al-Ankabut bahawa sembahyang itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar. 
Apakah hukumnya bagi orang-orang yang tidak terdidik dari sembahyangnya? Bagi saya sembahyangnya boleh ditolak, walaupun sah. Wallahu-a'lam.

Sabtu, 28 November 2015

Akhlak kita adalah keperibadian kita

Akhlak kita adalah sebahagian daripada keperibadian. Baik atau buruk akhlak kita adalah suatu yang sangat sensitif - mudah terlihat di khalayak ramai, tidak dapat ditutup. Ianya adalah jelas sebagai syiar.



Ibadah sembahyang kita boleh dilihat sebagai proses pendidikan membentuk akhlak. Di dalam bab sembahyang banyak elemen dalam bentuk hukum-hakam dan prosedur yang boleh diterjemahkan menjadi etika dan peraturan hidup.

Misalnya, peraturan atau etika berbaris seperti ini adalah berkait dengan adab membina saf. Secara ringkasnya bolehlah disebuy bahawa sisiapa yang datang dahulu boleh mengambil tempat di belakang imam, yang kemudian mengisi tempat di sebelah orang yang pertama, dan seterusnya sehingga terbentuk saf. Bolehkah misalnya kita yang datang lewat tiba-tiba hendak mencelah bersama dengan orang yang pertama atau yang kedua itu.
Cara kita parkir juga boleh menyerlahkan akhlak dan keperibadian kita.
Gambar hiasan

Tindakan menyekat laluan pejalan kaki seperti ini tentu tidak wajar, walau apa juga alasannya. Siapapun tidak gemar jika laluannya terhalang. Amat malanglah jika ini dilakukan oleh seorang Muslim, lebih lagi yang kehilatannya kaki sembahyang di masjid. Kerana, dalam bab sembahyang ada menyebut satu hukum, iaitu makruh sembahyang di laluan. Walaupun pada asalnya hukum ini diguna unti beradab dalam sembahyang, tetapi sebenarnya hukum itu juga mengajar kita erti jangan membuat halangan. Apakah alasan kita untuk menerima perbuatan ini? Sebentar sahaja, atau tidak adapun orang lalu, ala kan boleh lalu di sebelah tu, inilah antara alasannya mungkin.