Jumaat, 11 Oktober 2013

eBuku Salahlaku Dalam Sembahyang

Book ini melihat persoalan-persoalan sunat dan makruh dalam ibadah sembahyang sebagai aspek yang harus diberi tempat sewajarnya, tidak boleh ditinggalkan, kerana di sinilah letaknya konsep ibadah sembahyang kita: adakah ibadah sembahyang yang kita tunaikan itu untuk mencari keredaan Allah, atau kita tunaikan kerana Allah memerintahkannya. Jauh perbezaan antara kedua-dua tanggapan itu - yang mencari keredaan Allah akan mendiri-kan sembahyang dengan penuh tertib, mengikuti prosedur bagaimana Rasulullah saw mendirikannya, dijaga setiap aspek walaupun yang kecil-kecil seperti soal-soal sunat-makruh itu tadi, manakala yang satu lagi mendirikan sembahyang sekadar sah sahaja.
RM15 sehingga 10 Zulhijah sahaja,
selepasnya RM20 

Cara pembelan, klik di sini
Cara pembeliah, Klik di sini
Dari satu sudut lain pula yang dapat dilihat ialah bahawa dalam hukum sunat dan makruh itulah letaknya roh ibadah sembahyang kita, yang akan merealisasikan ayat 45 surah al-Ankabut, yang maksudnya, ‘Dirikanlah sembahyang; sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari (perbuatan) keji dan mungkar.’ Misalnya, ada hukum dalam bab sembahyang menyebut, Makruh sembahyang di laluan, bukanlah sekadar hukum yang mengajar kita agar tidak sembahyang di muka pintu, di kakilima bangunan, dan sebagainya sehingga menyusahkan orang yang hendak lalu sahaja, tetapi mengajar kita erti membuat halangan; membuat halangan adalah satu bentuk kemungkaran, yang mengikut ayat itu tadi, boleh dicegah dengan mengambil iktibar dari ibadah sembahyang. Di sinilah letaknya semangat atau roh ibadah sembahyang kita – ianya terselindung di sebalik hukum makruh.
Bahagian akhir buku ini dimuatkan beberapa contoh hukum sunat-makruh yang boleh diterjemahkan ke dalam bentuk etika dan akhlak seharian kita.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan