Jumaat, 11 Oktober 2013

eBuku Salahlaku Dalam Sembahyang

Book ini melihat persoalan-persoalan sunat dan makruh dalam ibadah sembahyang sebagai aspek yang harus diberi tempat sewajarnya, tidak boleh ditinggalkan, kerana di sinilah letaknya konsep ibadah sembahyang kita: adakah ibadah sembahyang yang kita tunaikan itu untuk mencari keredaan Allah, atau kita tunaikan kerana Allah memerintahkannya. Jauh perbezaan antara kedua-dua tanggapan itu - yang mencari keredaan Allah akan mendiri-kan sembahyang dengan penuh tertib, mengikuti prosedur bagaimana Rasulullah saw mendirikannya, dijaga setiap aspek walaupun yang kecil-kecil seperti soal-soal sunat-makruh itu tadi, manakala yang satu lagi mendirikan sembahyang sekadar sah sahaja.
RM15 sehingga 10 Zulhijah sahaja,
selepasnya RM20 

Cara pembelan, klik di sini
Cara pembeliah, Klik di sini
Dari satu sudut lain pula yang dapat dilihat ialah bahawa dalam hukum sunat dan makruh itulah letaknya roh ibadah sembahyang kita, yang akan merealisasikan ayat 45 surah al-Ankabut, yang maksudnya, ‘Dirikanlah sembahyang; sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari (perbuatan) keji dan mungkar.’ Misalnya, ada hukum dalam bab sembahyang menyebut, Makruh sembahyang di laluan, bukanlah sekadar hukum yang mengajar kita agar tidak sembahyang di muka pintu, di kakilima bangunan, dan sebagainya sehingga menyusahkan orang yang hendak lalu sahaja, tetapi mengajar kita erti membuat halangan; membuat halangan adalah satu bentuk kemungkaran, yang mengikut ayat itu tadi, boleh dicegah dengan mengambil iktibar dari ibadah sembahyang. Di sinilah letaknya semangat atau roh ibadah sembahyang kita – ianya terselindung di sebalik hukum makruh.
Bahagian akhir buku ini dimuatkan beberapa contoh hukum sunat-makruh yang boleh diterjemahkan ke dalam bentuk etika dan akhlak seharian kita.

Ahad, 10 Mac 2013

Sembahyang Membina Keperibadian


Prof. Dato’ Dr. Haron Din mencatatkan dalam bukunya, 
Ibadat adalah antara nilai Islam yang penting sekali kerana ia memainkan peranan yang berkesan untuk membina keperibadian dan memajukan masyarakat.’ (Manusia dan Islam, 113)

Ibadat di sini ialah ibadah-ibadah khusus yang terkandung dalam Rukun Iman itu, iaitu sembahyang, zakat, puasa dan haji.
Mengikut Kamus Dewan, peribadi diberi makna sifat-sifat (kelakuan, sikap, dan lain-lain) seseorang yang sudah sebati dengan dirinya sendiri untuk merupakan wataknya, manakala keperibadian bermaksud perihal peribadi, sifat (watak, ciri-ciri, dsb) yang khusus terdapat pada seseorang. Pengertian ini menggambarkan bahawa sembahyang kita juga bertujuan untuk membina watak manusia. 
Jadi, mengikut petikan dari buku Prof. di atas tadi, menunjukkan sembahyang juga antara ibadah yang membina keperibadian dan memajukan masyarakat. Secara tidak langsung menyatakan bahawa ibadah sembahyang kita mempunyai matlamat yang hendak dicapai, iaitu membina watak manusia - keperibadian itulah watak, iaitu suatu nilai dalam diri seseorang yang sudah sebati dengan dirinya, iaitu suatu nilai yang tertanam, berakar umbi, dan tidak mungkin dapat dibuang. 
Cuba semak, apakah anda sudah mempunyai watak yang terbina daripada sembahyang anda! Jika, anda rasa belum ada, atau anda tidak pasti, bereti anda seorang yang mendirikan sembahyang tetapi tidak mempunyai matlamat, selain untuk menunaikan tuntutan Rukun Islam sahaja, atau takut masuk neraka, atau kerana hendak masuk syurga, dan sebagainya. Persoalannya, bagaimana pula hendak masuk syurga jika matlamatnya tidak tercapai, sedangkan Allah sudah menyatakan bahawa, 
'Dirikanlah sembahyang; sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari (perbuatan) fakhsya' dan mungkar.' (al-Ankabut, 29: 45)
Jika Allah swt meletakkan standard sembahyang begitu rupa, sedangkan kita tidak memenuhi standard itu, apakah Allah swt akan menerima sembahyang kita?
Apakah perkaitan ibadah sembahyang dengan keperibadian atau watak? Inilah yang menjadi masalah kita kerana perkara seperti ini jarang disentuh dalam pelajaran fiqh sembahyang kita. Kita hanya disogokkan dengan hukum-hakam, apa yang boleh dan yang tidak boleh dilakukan ketika sembahyang, diajar perkara-perkara yang membatalkan, leka dengan mencari pahala dari sembahyang kita tetapi susah untuk mendengar pengajaran tentang matlamatnya. Saya teringat kata Dr Yusuf al-Qaradhawi, kefahaman terbaik terhadap beban kewajipan yang diberikan kepada kita ialah memehami tujuan sesuatu ibadah itu, yang bermaksud bahawa ibadah kita ada tujuannya yang hendak dicapai.
Contoh, dalam sembahyang berjemaah, kita mengikut imam dalam segala perbuatan: imam berdiri kita berdiri, imam rukuk kita rukuk, imam duduk kita duduk, dan sebagainya; dan ada pula hukum mengingatkan kita jangan mendahului imam, umpamanya imam belum rukuk kita rukuk dahulu. Pengajaran dari contoh ini ialah erti mengikut imam, iaitu orang yang di hadapan kita itulah. 
Jika situasi ini dibawa ke dalam hidup seharian, kita ambil contoh, ketika memandu kita harus mengikut orang yang di hadapan kita, seperti dalam berjemaah tadi itu, jika imam cepat kita ikut cepat, jika lambat kita ikut juga, itulah erti berjemaah, maka ketika memandu lebih-lebih lagi dalam keadaan kesesakan, kita harus mengikut orang di hadapan kita, tidak perlu mencari jalan untuk mendahului sehingga terpaksa memotong barisan dan seumpamanya. Ketika memandu di lebuh raya pula, begitu jugalah keadaannya, kecuali jika orang di hadapan kita tidak mematuhi peraturan, umpamanya di kawasan yang hadlaju 110km orang di hadapan memandu pada kelajuan 80km sahaja, ini boleh diibaratkan imam itu tidak mematuhi hukum sembahyang, maka kita dibolehkan mencari jalan memotongnya, agar pemandu-pemandu di belakang kita akan mengikut kita pula. Inilah keperibadian yang terbina daripada sembahyang kita.
Jadi, sembahyang kita biarlah yang dapat mendidik kita membina akhlak atau keperibadian, jika tidak ditakuti sembahyang kita tidak diterima atau dengan kata lain, ditolak, kerana Allah telah berfirman seperti di atas tadi. Wallahu-a'lam.

Rabu, 16 Januari 2013

Pakaian Sembahyang: Jangan Ketat

Etika berpakaian untuk sembahyang


Antara syarat sah sembahyang ialah menutup aurat: aurat lelaki ialah semua anggota yang terletak dari paras pusat hingga ke paras lutut, manakala bagi perempuan ialah semua anggota badahnya kecuali muka dan dua tapak tangannya. Antara ciri-ciri pakaian yang menutup aurat ialah tidak jarang atau nipis, tidak ketat, dan yang panjang.

Pakaian ketat: Pakaian yang ketat sebenarnya tidak dikira menutup aurat kerana boleh menampakkan bentuk punggung dan alur antara kedua-duanya, ini boleh menyebabkan sembahyangnya tidak sah. Dengan pakaian yang ketat juga seseorang akan merasa dirinya kurang selesa ketika sujud dan duduk, ini boleh menyebabkan kurang khusyuk, kelihatannya mendirikan sembahyang tetapi apakah nilainya bila kurang khusyuk, itu sebabnya disarankan memakai pakaian yang panjang, yang dilepaskan agar dapat menutup bahagian berkenaan.

Pakaian jarang adalah dikira tidak menutup aurat kerana boleh menyerlahkan bentuk anggota badan, dan saiznya di sebaliknya.

Memakai sehelai kain sahaja yang tidak menutup bahu harus dielakkan, kerana ada sebuah hadis dari Abu Hurairah ra, katanya Rasulullah saw pernah bersabda, maksudnya ‘Janganlah kamu sembahyang memakai sehelai kain sahaja, kalau kain itu tidak cukup menutupi kedua bahumu’. (Terjemahan Hadis Shahih Muslim: 467)

Memakai pakaian bercorak hukumnya makruh, seperti yang diriwayat oleh sebuah hadis dari Aisyah ra, katanya Nabi saw pernah sembahyang memakai baju yang bercorak-corak, lalu beliau bersabda, ‘Corak baju ini menggangguku ketika sedang sembahyang. Kerana itu bawalah baju ini kepada Abu Jahm, tukar dengan yang polos’. (Terjemahan Hadis Shahih Muslim: 508)

Isnin, 8 Oktober 2012

Sembahyang: Jangan melihat ke atas

Dari Jabir bin Samurah r.a., katanya Rasulullah saw bersabda: 'Hendaklah orang-orang itu berhenti memandang ke langit ketika solat; ataukah mereka akan dibutakan Allah.' (Terjemahan hadis Shahih Muslim no. 381)
Hadis ini melarang orang yang sedang mendirikan sembahyang melihat ke langit (atas). Hadis ini diriwayatkan juga oleh Abu Hurairah r.a.
Dalam kitab Sabilul-muhtadin pula menyebut, sunat memandang ke tempat sujud, sepanjang kita mendirikan sembahyang. Ini bermaksud bahawa dilarang dalam petikan hadis di atas ini bermaksud makruh. Hukum makruh jika ditinggalkan menjadi sunat, dan diberi pahala. Apakah kita hendak mengabaikan hukum makruh ini lantaran tidak berdosa jika kita lakukan sekalipun! Terpulanglah, madu di tangan kanan, racun di tangan kiri, yang mana kita hendak pilih.
Dalam kitab Sabilul-muhtadin menyebutkan bahawa tempat sujud itu adalah paling mulia dari yang lain-lain, kerana itu disunatkan kita memandang ke tempat sujud sepanjang kita mendirikan sembahyang: ketika berdiri, mengangkat takbiratul-ihram, rukuk, sujud, duduk antara dua sujud. Pendek kata, sepanjang tempoh kita mendirikan sembahyang, sunat memandang ke tempat sujud (tetapi ada juga kekecualiannya).
Ada sebuah hadis lain yang menyebut tentang hukum berpaling dari tempat sujud, diriwayatkan bahawa jika kita berpaling, Allah akan memalingkan muka-Nya dari orang itu, yang bagi saya bermaksud bahawa Allah tidak sudi memandang muka kita.
Yang lebih penting lagi ialah iktibar dari hukum ini. Apakah pengajaran yang dapat kita pelajari dari hukum ini. Harap mendapat respond dari pembaca, dan saya dahului dengan ribuan terima kasih.

Rabu, 7 Mac 2012

Matlamat Bismillah

Hassan r.a berkata :
Kalau sembahyang kamu itu tidak dapat menahan kamu dari melakukan perbuatan mungkar dan keji, maka sesungguhnya kamu dianggap orang yang tidak mengerjakan solat. Dan pada hari kiamat nanti sembahyangmu itu akan dilemparkan semula ke arah mukamu seperti satu bungkusan kain tebal yang buruk.’
Hadis ini berpadanan dengan maksud ayat 45 surah al-Ankabut, yang bermaksud,
'Dan dirikanlah sembahyang, sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar'.
Apakah respon kita terhadap hadis dan firman di atas ini? Bolehkah anda sebutkan satu kemungkaran yang pernah anda lakukan, yang boleh dicegah dengan sembahyang kita? Inilah persoalan yang sukar untuk dijawab kerana memang jarang sekali ada penjelasan yang berkaitannya. Maka di sini saya ingin turunkan antara penjelasan setakat mengikut kemampuan yang saya ada. Kepada para bijak pandai harap memberi teguran kepada penulisan ini. Kerana manusia memang sentiasa kekurangan.

Bismillahirrahmaanirrahim.
Ayat 1 surah al-Fatihah ialah Bismillahir-rahmaanir-rahim. Kita lihat ayat ini dimulakan dengan kalimah Bismillah, yang lebih-kurangnya bermaksud dengan nama Allah. Imam Shuaib Webb, seorang Islam kelahiran Jerman dalam analisanya yang disiarkan dalam rancangan Reflection oleh TV al-Hijrah menyatakan ayat 1 surah al-Fatihah ini seakan-akan ada mengandungi sesuatu yang disembunyikan. Beliau menyokong pendapatnya dengan membandingkan ayat ini dengan ayat 1 surah al-’Alaq. Ayat 1 surah al-Alaq dimulakan dengan Iqra’ bismirabbika. Iqra’ bermakna bacalah, dan bismirabbika pula bermaksud dengan nama Tuhan kamu. Dalam ayat ini ada perkataan perbuatannya iaitu iqra’ yang bermakna bacalah. Jadi iqra’ bismirabbika bermaksud bacalah dengan nama Tuhan kamu. Sedangkan dalam surat al-Fatihah tadi, tiada perkataan perbuatan seperti mana ayat 1 surah al-Alaq. Jadi, perkataan perbuatan dalam ayat 1 surah al-Fatihah itu seperti sengaja disembunyikan. Demikian pendapat beliau dalam analisisnya terhadap ayat 1 surah al-Fatihah.
Sesuatu ayat biasanya mempunyai isim. Dalam ayat 1 surah al-’Alaq itu misalnya, isimnya ialah iqra’. Namun dalam Bahasa Arab memang dibolehkan membina ayat yang tanpa isim. Malah ayat-ayat al-Quran itu sendiri terdapat ayat-ayat yang tanpa isim. Misalnya, ayat 1 surah al-Fatihah itu tadi. Kita sering menyebut Allahu-akbar. Ini satu contoh di mana tiada isimnya.
Mengapakah Allah s.w.t. seperti sengaja menyembunyikan isim bagi bismillah tadi? Mengikut Imam Shuaib, ini menunjukkan Allah s.w.t. seperti sengaja membina satu ayat terbuka, yang bermaksud agar kita manusia meletakkan sendiri perkataan perbuatan seperti mana iqra’ tadi. Apakah yang hendak dimasukkan ke dalam ayat itu?
Jika ayat 1 surah al-’Alaq tadi kita jadikan contoh, maka yang disembunyikan ialah perkataan perbuatan. Perkataan bacalah tadi adalah satu perkataan perbuatan. Jadi iktibar darinya itu, maka kita harus memasukkan perkataan perbuatan juga kepada ayat 1 surah al-Fatihah itu. Misalnya kita masukkan perbuatan ‘makan’ atau ‘lihat’ dan sebagainya. Dengan itu terbinalah ayat yang ada isim. Misalnya makan dengan nama Allah; melihat dengan nama Allah; bercakap dengan nama Allah; membasuh dengan nama Allah, dan sebagainya.
Membaca bismillah sebelum melakukan sesuatu memang sudah menjadi amalan hidup kita. Disebutkan bahawa hukumnya sunat. Sebelum makan kita membaca bismillah, sebelum tidur kita baca bismillah, hendak memandu juga kita baca bismillah, dan sebagainya. Jadi bolehlah dirumuskan di sini iaitu setiap apa yang hendak kita lakukan haruslah dimulakan dengan membaca bismillah, sepadan dengan bismirabb seperti ayat 1 dalam surah al-’Alaq itu.

Roh Bismillah. Pengajaran dari ayat 1 surah al-Fatihah itu ialah bahawa sebagai pengakuan kita kepada keesaan dan keagungan Allah s.w.t. maka tidak seharusnya kita melupakanNya, setiap masa dan tempat, dalam keadaan apa juga sekalipun. Maka segala apa yang hendak kita lakukan mesti dimulakan dengan bismillah. Ini sepadan dengan ikrar yang kita sebut dalam doa iftitah ketika mendirikan sembahyang itu, yang menyebut bahawa sembahyangku, ibadatku, hidup dan matiku hanya kerana Allah. Mungkin inilah juga antara sebabnya kita diwajibkan membaca surah al-Fatihah setiap kali mendirikan sembahyang.
Jika ini kita jadikan prinsip hidup kita, maka benarlah seperti yang kita bacaa dalam doa iftitah itu. Maka lahirlah satu bentuk kehidupan yang semuanya kerana Allah. Makan kerana Allah, duduk dan baring kerana Allah, berjalan, bekerja, bercakap, melihat dan sebagainya adalah kerana Allah jua. Jadi inilah roh bismillah yang Allah s.w.t. ingin kita hidupkan. Dengan kata lain, dengan kalimah bismillah itu sahaja sepatutnya sudah memadai untuk mendidik kita menjadi seseorang yang sentiasa sedar bahawa Allah s.w.t. sentiasa bersama kita, sentiasa melihat kita.
Dengan kata lain, kita faham bahawa ayat 1 surah al-Fatihah itu juga sudah memadai untuk mencegah kita dari melakukan sebarang kemungkaran. Misalnya, apakah ada orang yang mengaku Islam tetapi tergamak untuk bismillah dahulu sebelum mencuri, membohong, membuat khianat, membuat fitnah, menzalimi dan merampas hak orang lain! Atau apakah kita tergamak untuk bismillah sebelum merokok, menyanyi, mengganggu orang, dan sebagainya. Rasanya agak mustahil ada golongan yang sedemikian. Maka secara tidak langsung ayat 1 surah al-Fatihah itu jika difahami konsepnya, matlamatnya, sudah membantu kita menghindarkan diri dari melakukan kemungkaran-kemungkaran tersebut. Jika ada yang ingin melakukannya mereka tidak akan mulakan dengan membaca bismillah. Maka timbul pula persoalan tentang status sembahyangnya. Bacaan Fatihahnya tidak memberi makna kepada dirinya.
Sebaliknya, tidak membaca bismillah dalam segala perbuatan pula hukumnya haram kerana kita sudah dikira sebagai seorang yang melupakan Tuhan. Melupakan Tuhan sudah menghampiri keWujudanNya. Ataupun kita sudah melanggar pengakuan kita dalam doa iftitah itu tadi. Kita mungkir janji. Jadi golongan yang tergamak melupakan Allah sahaja yang sanggup melakukan kemungkaran-kemungkaran. Buktinya, untuk mencuri dia tidak akan membaca bismillah, untuk membohong dia tidak akan membaca bismillah. Maka dia adalah dari golongan orang yang sanggup melakukan kemungkaran dengan melupakan Tuhannya. Na’uzubillah.
Jadi di sinilah letaknya bukti yang tersebut di atas tadi bahawa sembahyang kita dapat mencegah dari perbuatan keji dan mungkar. Syaratnya kita faham apa yang kita baca dalam sembahyang, dan bersikap terbuka untuk membuat perubaha ke arah taqwa. Maka dengan ini juga fahamlah kita bahawa antara sebabnya sembahyang kita dikira seperti tidak sembahyang yang dimaksudkan di atas tadi. Bererti sembahyang kita ditolak. Malah di akhirat kelak sembahyang kita akan dilemparkan ke muka kita. Ini membayangkan kemurkaan Allah s.w.t. Rasulullah juga pernah bersabda, antara orang yang sembahyangnya ditolak ialah seorang lelaki yang sembahyang tetapi tidak membaca apa-apa. Fikirkanlah. Maka sama-samalah kita muhasabah diri dengan sembahyang kita.

Ahad, 19 September 2010

Kandungan:

Untuk apa kita sembahyang

Ye, untuk apa anda sembahyang, menyembah Allah?
Kalau sembahyang hanya untuk memenuhi tuntutan rukun Islam, sebagai tanda keimanan kita sahaja, tiada tindakan atau perlakuan yang selanjutnya, maka sembahyang kita hanya setakat seperti membayar hutang kita kepada Allah s.w.t sahaja. Sembahyang seperti ini belum tentu dapat menjamin kita masuk syurga.
Sembahyang kita harus dapat merobah tingkah-laku. Tingkah laku ini akan menjadikan kita menjadi seorang yang boleh dilihat membawa syiar, membawa imej Islam sejati. Prof. Dato' Dr. Haron Din dalam bukunya Manusia dan Islam menyebut, "Setelah kita mempunyai keimanan dan membentuk sikap-sikap hidup berdasarkan rukun-rukun keimanan tersebut atau setelah kita mempunyai gambaran mengenai hidup berdasarkan rukun-rukun itu, apakah yang seharusnya kita lakukan selepas itu?"
Bagi saya sembahyang contohnya, jika tidak diambil iktibar dari segala hukum-hukumnya, dan diterjemahkan ke dalam kehidupan kita seharian, bererti kita mengabaikan apa yang disebut oleh Prof. Dato' seperti di atas.
Misalnya, ada hukum dalam sembahyang yang melarang kita dari mengganggu ahli jemaah bersebelahan kita, seperti membaca kuat. Apakah iktibar darinya?
Hukum ini sepatutnya mengajar kita jangan mengganggu jiran umpamanya. Dalam kontek hukum itu tadi, jangan membuat bising yang sehingga mengganggu jiran. Sejauh mana kita mengambil iktibar sedemikian?
Dalam bab sembahyang banyak jenis gangguan yang boleh terjadi, dan di luar kesedaran kita. Malah ada hukum berkaitan yang sering diulang-ulang dalam ceramah, tetapi tidak memberi kesan dalam kehidupan. Misalnya, gangguan bau. Kita sering diingatkan, 'jangan makan benda-benda busuk seperti petai, sebelum pergi sembahyang' (sembahyang jemaah la tu). Hukum ini mengajar kita agar tidak membuat gangguan kepada jiran dan sebagainya. dari segi busuk. Bagaimana dengan gangguan dari segi rasa, lihat dan lain-lain?
Jadi seperti yang dituliskan oleh Prof. Dato' tadi, bagi saya kita harus melakukan atau membua tindakan selanjutnya selepas sembahyang selaras dengan hukum-hakam di dalamnya. Begitu juga, hukum-hakam dalam ibadah haji umpamanya. Kita dilarang merosakkan pokok atau membunuh sebarang hidupa ketika wukuf di Arafah. Bagi saya, ini adalah satu bentuk pendidikan ke arah menjaga alam sekitar. Cuba lihat, berapa ramai orang sengaja meletak kereta di atas kawasan rumput yang sengaja ditanam bagi mencantikkan sekitaran, dengan belanja ribuan ringgit. Tetapi berapa ramai orang yang mengamalkannya, walaupun setelah menunaikan haji beberapa kali. Maka dikatakan haji kita tidak memberi kesan kepada diri kita.
Di sini saya hanya menyentuh dua daripada lima rukun Islam. Yang lainnya boleh kita renungkan dan renungkan dan jadikanlah sebagai satu bentuk mentarbiah diri agar menjadi Muslim yang sejajar dengan kehendak Islam kita.

Isnin, 22 Jun 2009

Pengajaran sembahyang

Hukum Wajib dalam sembahyang adalah hak Allah yang mesti ditunaikan. Jika tidak sembahyang kita tidak sah. Allah menuntut haknya untuk ditunaikan oleh setiap orang yang bersembahyang. Perkara-perkara itu dijadikan sebagai rukun sembahyang.
Hukum Sunat pula adalah hak seseorang yang menunaikan sembahyang, di bawah authoriti Allah. Allah menyediakan pahala bagi mereka yang mengamalkan perkara-perkara sunat. Tetapi tidak batal sembahyang walaupun ditinggalkan. Tetapi apa maknanya bersembahyang jika hukum-hukum sunat ini ditinggalkan? Kerana hukum Sunat inilah yang mendidik manusia supaya menjadi insan yang soleh dan hukum-hukum sunat ini juga yang mendidik manusia supaya menjauhi segala kemungkaran. Kerana itu ada kenyataan menyebut ‘sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar'.
Apadia kemungkaran. Bagi saya, apa sahaja perbuatan yang membuat orang lain marah atau tidak dapat menerimanya adalah kemungkaran. Cakap dan perbuatan, harus berpandukan kepada perkara-perkara Sunat dalam sembahyang. Jika ini kita jadikan prinsip dalam hidup kita, maka benarlah kenyataan di atas ‘sembahyang itu boleh mencegah kita dari kemungkaran’.
Satu contoh, ada hukum menyebut ‘makruh sembahyang di laluan’. Laluan adalah tempat orang lalu, misalnya muka pintu. Ini adalah satu elemen pendidikan supaya kita menjauhi dari membuat halangan di mana sahaja dan bila-bila masa sahaja. Dalam kehidupan kita seharian, berhati-hatilah cara kita meletak kenderaan kita, berhenti sementara menunggu anak keluar sekolah, meletak kasut di hadapan, berdiri bersembang di kaki lima, meletak barang di tempat awam, meletak kerusi meja untuk berniaga, dan sebagainya.
Amalan-amalan Sunat yang lain, misalnya berdiri lurus ketika berjemaah, segera lakukan solat bila sudah masuk waktu, berpakaian bersih, sebagai makmum perlahankan bacaan. Tulisan dalam laman ini adalah pendapat saya sendiri setelah merujuk kepada kalangan ustaz termasuk yang ada PhD. Rujukan saya adalah soal prinsip hukum Sunat dalam sembahyang. Benar, hukum Sunat adalah hak kita di bawah authoriti Allah, yang menjadi panduan kepada perjalanan hidup kita. Saya sedia menerima teguran yang membina bagi memperbaiki lagi tulisan saya untuk kebaikan bersama. Wallahu-a'lam.

Isnin, 15 Jun 2009

Mengapa Sujud?

Dan Salam Sejahtera! Sahabat2 semua yang Islam dan juga yang Bukan Islam.... bacalah Email ini dari sahabat yg menetap di US:
'Seorang doktor di Amerika Syarikat telah memeluk Islam kerana beberapa keajaiban yang ditemuinya dalam penyelidikannya. Dia amat kagum dengan penemuan tersebut, sehingga tidak dapat diterima oleh akal fikiran. Dia adalah seorang Doktor Neurologi . Setelah memeluk Islam, dia amat yakin akan perubatan secara Islam dan dengan itu telah membuka sebuah klinik yang bertemakan 'Perubatan Melalui Al-Qur'an'. Kajian perubatan melalui Al-Qur'an membuatkan ubat-ubatannya berteraskan apa yang terdapat di dalam Al-Qur'an. Di antara kaedah-kaedah yang digunakan termasuklah berpuasa, madu lebah, biji hitam (black seed) dan sebagainy a.Apabila ditanya bagaimana dia tertarik untuk memeluk Islam, maka doktor tersebut memberitahu bahawa semasa beliau melakukan kajian urat saraf, terdapat beberapa urat saraf di dalam otak manusia yang tidak dimasuki oleh darah . Padahal setiap inci otak manusia memerlukan darah yang cukup untuk berfungsi secara normal. Setelah membuat kajian yang memakan masa, akhirnya beliau mendapati Bahawa darah tidak akan memasuki urat saraf di dalam otak manusia melainkan pada ketika seseorang itu sedang sujud semasa mengerjakan Sembahyang!!! Urat tersebut memerlukan darah hanya untuk Beberapa sukatan yang tertentu sahaja. Ini bermaksud bahawa darah hanya akan memasuki urat tersebut mengikut kadar sembahyang waktu yang diwajibkan oleh Islam......Begitulah keagungan ciptaan Allah!!! tidak menunaikan sembahyang , akan otaknya tidak Akan dapat menerima darah yang secukupnya untuk berfungsi secara normal!!! Oleh yang demikian, kejadian manusia ini sebenarnya adalah untuk menganuti agama Islam 'sepenuhnya' kerana sifat fitrah kejadiannya memang telah dikaitkan oleh Allah dengan agama-Nya yang indah ini.'